Kamis,30 Juni 2016 15:13 WIB

Penulis: otomotifnet

Premium, Pertalite dan Pertamax untuk Perjalanan Jauh, Lebih Mahal Atau Lebih Murah

  • Foto: Rian/otomotifnet

    Nilai Ekonomis

  • Foto: Rian/otomotifnet

    Tes Dyno

Mana dari 3 pilihan bahan bakar bensin yang jadi prioritas utama, cadangan 1 dan cadangan 2?

Jakarta - Lihat di SPBU Pertamina, pilihan bahan bakar kendaraan mesin bensin ada 4 (Premium, Pertalite, Pertamax dan Pertamax Plus). Dari pilihan tersebut, kemungkinan besar yang akan banyak dipilih hanya Premium, Pertalite dan Pertamax.

Namun dari 3 pilihan tersebut, kira-kira mana yang lebih menguntungkan bila dijadikan bahan bakar utama menemani perjalanan panjang saat liburan. Mari berhitung dengan contoh kota tujuan Yogyakarta, Jateng, yang jaraknya lebih kurang 550 km dari Jakarta.

Perjalanan dilakukan dalam kondisi normal. Kalau pakai macet-macetan, tentu waktu tempuh bisa berubah banyak.  Mana yang jadi pilihan utama, cadangan 1 dan cadangan 2.
 
Konsumsi

Mengujinya, OTOMOTIF menggunakan Toyota Avanza keluaran 2011 bertransmisi otomatis. Pengetesan pakai tangki khusus yang diisikan bahan bakar sebanyak 2 liter. Kecepatan kendaraan dipatok konstan pada 100 kpj.

Beberapa kali pengetesan, hasilnya mirip dengan tes konsumsi luar kota. Itu yang jadi alasan kenapa kecepatan dipatok konstan 100 kpj. Prosedur pengetesannya, setelah tangki khusus tersebut diisi bahan bakar, Avanza digas sampai mogok dengan kecepatan konstan yang sudah ditentukan.

Kemudian baru dihitung angka kilometer saat start dan finish, saat mesin benar-benar mati.

Konsumsi BBM
Premium     11 km/l
Pertalite     13 km/l
Pertamax     14 km/l

 Tes Dyno

Dengan alat ukur dynometer, enggak hanya melihat data performa mesin. Tapi juga bisa melihat penyesuaian yang dilakukan oleh ECU, saat terbaca bahan bakar apa yang digunakan Avanza tes. “Pakai Premium, memang enggak ngelitik.

Tapi di scanner terbaca ada penyesuaian timing pengapian. Itu bikin power mesin ngedrop,” ungkap Theodorus Suryajaya atau yang akrab disapa Teddy dari Rev Engineering.

Di atas alat ukur Dastek Dynamometers itu, juga terbaca penyesuaian timing saat pakai Pertalite. Namun power mesinnya lebih baik dari saat pakai Premium. Kalau dilihat, torsi terbaiknya ada di kisaran 4.000 rpm, namun tenaga maksimalnya baru terasa di putaran mesin 6.500 rpm. Fungsinya, torsi akan lebih terasa saat di rute macet-macetan atau tanjakan.

Coba saja bermain di rentang 4.000 rpm tersebut. Namun tenaga lebih terasa kalau misalnya melalui jalur panjang seperti jalan tol. Hanya saja, karena mesti banyak bermain di putaran mesin tinggi, sekitar 6.500 rpm. Tentu efeknya konsumsi akan lebih boros.
 
Torsi (Nm)    
Rpm     Premium     Pertalite     Pertamax
2.500     98.9           102.3         105.1
3.500     123.7         130.0         130.0
4.000     129.4         133.2         135.0

6.500     112.3         114.6         117.1

Power (dk)
Rpm     Premium     Pertalite     Pertamax
2.500     34.7           35.9           36.9        
3.500     60.8           63.9           63.9
4.000     72.5           74.8           76.1

6.500     102.5         104.6         106.9

 
Nilai Ekonomis

Dengan hasil pengetesan konsumsi bahan bakar, bisa dihitung berapa banyak kira-kira kebutuhan BBM selama perjalanan. Dari hasil tersebut, juga bisa dihitung berapa Rupiah yang dikeluarkan. Data perhitungan yang digunakan adalah harga bahan bakar di Jakarta. Pada bahan bakar jenis Premium Rp 6.450, Pertalite Rp 7.100 dan Pertamax Rp 7.550.

Ternyata, walau sekilas harga belinya jauh lebih mahal. Tapi karena angka konsumsinya lebih irit. Pengeluaran total pakai Pertamax untuk ke luar kota malah bisa lebih sedikit loh. Selengkapnya lihat tabel ya.
                 Harga/L      Konsumsi    Jarak        Kebutuhan    Total
                   (Rp)             (km/l)        (km)            (liter)          (Rp)
Premium    6.450                11        550                 50         322.500        
Pertalite     7.100                13        550                42,3       300.330
Pertamax   7.550                14        550                39,2        295.960

 

 

EDITOR

Bagja

Top