Selasa,2 Agust 2016 16:14 WIB

Penulis: otomotifnet

MPV WORLD 2016

MPV World 2016: BMW Grand Tourer, Sensasi Liburan Pakai MPV Pertama BMW

  • Foto: Bagja/otomotifnet

    Auto Start/Stop saat macet dan berhenti di lampu merah bikin irit BBM

  • Foto: Bagja/otomotifnet

    Conected Drive seperti joystick, kesan ekslusif dengan fitur melimpah di dalamnya

  • Foto: Bagja/otomotifnet

    Lihat Spesifikasi bahan bakar dibalik tutup tangki BBM, minimal Oktan 95 seperti Pertamax Plus

  • Foto: Bagja/otomotifnet

    Meja lipat yang memanjakan penumpang baris kedua

  • Foto: Bagja/otomotifnet

    Minimal Ron 95

  • Foto: Bagja/otomotifnet

    Ada 3 mode berkendara, Sport yang agresif, Conform yang lembut, ECO Pro yang irit bahan bakar. Ketiganya punya karakter yang berbeda

  • Foto: Bagja/otomotifnet

    Pintu bagasi bisa dibuka elektris, tinggal pencet tombol remote

BMW dimanapun sudah kadung melekat sebagai sedan mewah, mobil sport dan SUV. Tak ada cerita BMW melahirkan sebuah mobil keluarga, apalagi berjenis MPV

Jakarta - Namun semua berubah saat BMW Gran Tourer dilahirkan. Inilah yang sedikit nyeleneh dari pakem BMW. Pertama, sedari awal dirancang sebagai mobil keluarga yang punya daya tampung sampai 7 orang. Kedua, meski tubuhnya bongsor, namun BMW pede menyematkan mesin 3 silinder berkapasitas 1.500 cc.

OTOMOTIF sempat penasaran membayangkan bagaimana rasanya sebuah MPV ciptaan BMW? Kesan pertama BMW berhasil mengemas sebuah mobil yang tidak mewah-mewah amat untuk sekelas BMW, juga tingkat kenyamanan untuk keluarga yang tidak terlalu istimewa, layaknya BMW seri 7 misalnya.

Minimal RON 95

Namun, semua itu dibayar dengan performa mesin dan handling khas BMW. Perpaduan handling rasa sedan BMW dipadu dengan performa SUV BMW, sambil mengajak serta keluarga liburan, tentu sebuah sensasi yang baru. Jangan remehkan mesin 3 silindernya. Meski kapasitasnya sama dengan Toyota Veloz, namun sudah dibekali teknologi penyemprotan bahan bakar langsung.

Belum lagi sokongan TwinPower Turbo yang membuat dorongan torsi sebesar 220 Nm bisa diraih hanya pada putaran 1.250 rpm. Berpadu dengan transmisi otomatis 6 percepatan, urusan macet dan nanjak mudah saja dihadapi MPV BMW ini. Sementara tenaga 136 DK tersuguh pada putaran 4.400 rpm.

Tidak ada masalah soal performa BMW Gran Tourer selama digunakan liburan.  Hanya saja, perlu mencermati penggunaan bahan bakarnya. Agar pembakaran dan tenaga optimal, baiknya diberi minum Pertamax Plus beroktan 95, sesuai dengan spesifikasi yang tertera pada tutup tangki BBM. Kalau di kawasan tertentu tidak ada, boleh lah minum Pertamax 92, meski tetap masih sedikit terasa ngelitik.

Penumpang Bisa Tidur

BMW Gran Tourer memang tidak menawarkan tingkat kenyamanan layaknya sedan mewah lansiran BMW. Namun, lebih dari cukup untuk membuat keluarga anteng di dalam kabin. Redaman suspensinya sedikit keras khas BMW, namun masih lebih empuk dibanding BMW seri 3 misalnya.

Hasilnya, penumpang di kabin bisa tetap tertidur pulas, sementara pengemudi asyik merasakan sensasi handling yang rigid khas BMW. Apalagi, kebutuhan keluarga di dalam kabin terpenuhi dengan usungan fitur-fiturnya. Paling mencolok, terdapat sepasang meja lipat pada kursi baris kedua. Asik digunakan saat terjebak macet dan membunuh waktu dengan membuka laptop atau sekadar menyantap makanan. Tinggal letakkan piring dan gelas di meja layaknya akomodasi di pesawat.

Berlimpah Cup Holder

Redaman kabin yang baik, tata suara dari speaker HiFi BMW, dengan output tenaga amplifier sebesar 205 W, yang bisa terkoneksi melalui Bluetooth, membuat hiburan di kabin jadi lebih optimal. Penumpang pun tak bakal kesulitan dengan adanya fitur one touch tumble untuk akses keluar masuk kursi baris ketiga. Dan jok tersebut bisa dilipat dengan konfigurasi 50:50 untuk jok paling belakang dan 40:20:40 di tengah.

Kalau semua dilipat rata, tersedia ruang bagasi seluas 1.820 liter. Tersedia cup holder dan kompartemen penyimpanan pada setiap baris jok. Dua cup holder besar yang terletak di konsol tengah di belakang tuas transmisi. Juga di kantong pintu di bagian depan dan belakang, ada juga ruang untuk botol berukuran hingga 1,5 liter.

Kesimpulannya, BMW Gran Tourer berhasil memanjakan pengemudi dan penumpang selama liburan. Meskipun di berbagai media diberitakan kemacetan sepanjang jalur mudik yang menggila, kami sekeluarga di kabin BMW Gran Tourer sama sekali tidak khawatir.

Data Spesifikasi:
Mesin: B38A12U0, 3-silinder segaris dengan High Precision Direct Injection, Valvetronic dan TwinPower Turbo
Kapasitas: 1.499 cc
Rasio Kompresi: 11 : 1
Layout Mesin: Mesin Depan Penggerak Depan
Tenaga Maksimum: 136 dk @ 4.400 rpm
Torsi Maksimum: 220 Nm @ 1.250 rpm – 4.300 rpm
Transmisi: Otomatis 6-percepatan dengan Steptronic
Dimensi (p x l x t): 4.556 mm x 2.038 mm x 1.641 mm
Wheelbase: 2.780 mm
Ground Clearance: 165 mm
Radius Putar: 5,85 m
Sistem kemudi: EPS (Electric Power Steering) dengan Servotronic
Suspensi Depan: Single-joint Spring Strut Axle dalam Konstruksi Lightweight Alumunium-Steel  
Suspensi Belakang: Central-arm Axle dalam Konstruksi Lightweight
Rem Depan/Belakang: Single-Piston Floating-calliper Vented Disc/Single-piston Floating-calliper Disc dengan ABS, EBD, BA, DSC
Ukuran Ban: 225/45R18
Kapasitas Tangki: 51 liter
Harga: Rp 759.000.000 (off the road)

Konsumsi Bahan Bakar Pertamax Plus:

Dalam Kota (Kombinasi): 11,2 km/liter.
Konstan 60 km/jam: 24,3 km/liter.
Konstan 100 km/jam: 16,5 km/liter.

MPV World 2016 – BMW Grand Tourer
Data Spesifikasi

 

 

 

 

EDITOR

Bagja

Top