Sabtu,30 Jan 2016 13:15 WIB

Penulis: Admin OTOMOTIFNET.COM

First Ride TVS Apache RTR 200 4V, Dimanja Fitur Dan Kenyaman

  • Foto: Rian/otomotifnet

    TVS Apache Rtr 200 4v Dimana Fitur Dan Kenyaman

  • Foto: Rian/otomotifnet

    Akselerasi ringan, selip kopling dikit ban depan menjauhi aspal

  • Foto: Rian/otomotifnet

    Riding Position dan Handling

  • Foto: Rian/otomotifnet

    Panel speedometer full digital,lengkap dengan sapaan ‘race on’. Tapi jangan terprovokasi ya, di jalanan tetap safety bro!

  • Foto: Rian/otomotifnet

    Headlamp terang dengan bohlam H4 dan DRL LED di atasnya

  • Foto: Rian/otomotifnet

    Port USB untuk charge hp tetap ada, fitur andalan TVS nih!

  • Foto: Rian/otomotifnet

    Desain tangki terinspirasi dari TVS Draken yang kekar dengan posisi lubang asimetris

  • Foto: Rian/otomotifnet

    Knalpot dengan desain silencer yang unik, suaranya ngebas tapi ada garingnya dikit, berwibawa deh

  • Foto: Rian/otomotifnet

    Rem pakem banget colek dikit langsung cieeet, hatihati ketika hujan

  • Foto: Rian/otomotifnet

    Ban Pirelli dan suspensi KYB bikin rebah tetap stabil

TVS Apache Rtr 200 4v Dimana Fitur Dan Kenyaman
TVS Apache Rtr 200 4v Dimana Fitur Dan Kenyaman

Desainnya tak banyak melenceng dari spy shoot yang beberapa kali tayang di OTOMOTIF

Jakarta - Akhirnya yang selama ini menjadi teka-teki meluncur juga, TVS Apache RTR 200 4V dirilis bersamaan di Indonesia dan India pada 20 Januari 2016! Jika dibandingkan dengan varian Apache terdahulu, update terakhir ini diklaim paling powerfull karena mengusung kapasitas mesin paling besar, sebelumnya cuma 160 cc dan 180 cc. OTOMOTIF berkesempatan menjajal motor yang dijual Rp 23,9 juta on the road Jakarta ini. Penasaran?

Desain
Yes desainnya tak banyak melenceng dari spy shoot yang beberapa kali tayang di OTOMOTIF. Tangki dilengkapi shroud yang memiliki kisi-kisi di bagian dalam. Lubang tangkinya unik, karena tidak benar-benar di tengah, secara estetika oke juga karena agak serong ke kanan. Sedang joknya terpisah dan ada lubang udara ‘tipuan’ di sisi samping, sekilas mirip buntut Ducati Superbike 848 Evo, eh ternyata enggak bolong hehee.. Behelnya juga unik, lancip seperti huruf M.

Fitur dan Teknologi
Varian anyar ini sudah injeksi close loop dengan O2 sensor, teknologinya disebut dengan DFI LOGIC untuk mendukung suplai kabut bahan bakar yang disalurkan lewat kepala silinder SOHC4 klep. Mesin yang benar-benar baru ini juga sudah mengusung oil cooler, tapi sayangnya hanya dibekali dengan transmisi 5 percepatan.

Masih di area mesin, knalpotnya tampak bertumpuk untuk menahan gas buang agar tetap memiliki tendangan balik. Efek lainnya, suaranya jadi ngebas tapi masih ada garing-garingnya sedikit, gagah juga ya!

Lampu utamanya automatic head lamp on (AHO) dengan saklar lampu. Saat saklar di posisi off, lampu utama tetap menyala tapi redup dan lampu belakang mati. Di posisi lampu senja, lampu utama redup tapi spidometer dan lampu belakang menyala. Terakhir jika diposisikan pada ‘on’ lampu utama menyala terang. Dilengkapi juga dengan day running light (DRL) dari LED yang posisinya seperti alis, lampu ini langsung menyala ketika kunci
kontak di putar ke posisi on.

Spidometernya full digital fitur lengkap. Saat kunci kontak diputar langsung disambut dengan kalimat; “wear your gear, race on”. Informasinya ada spidometer, takometer, jam, posisi gigi, fuelmeter, odometer, tripmeter hingga indikator real time fuel consumption. Uniknya ada juga indikator lap timer dan lampu shift light. Lengkap banget kan! Fitur andalan charger hp dalam bentuk colokan USB khas TVS tetap ada, posisinya di bawah jok depan.

TVS Apache Rtr 200 4v Dimana Fitur Dan Kenyaman
Riding Position dan Handling

Riding Position dan Handling
Pertama kali nyemplak di jok dengan tinggi 800 mm, rider berspesifikasi 168 cm masih bisa menapak bebas walaupun sedikit  jinjit. Bisa jadi karena tangkinya yang lebar memaksa kaki lebih terbuka. Meski begitu joknya empuk dan tebal, nyaman banget. Masih dimanja posisi setang jepit yang cukup tinggi, posisi riding jadi relatif tegak.

Turing ayuk deh! Over all, handling terasa ringan sehingga mudah dikendalikan dan tetap stabil. Melewati berbagai tikungan motor dirasa nurut dan tidak ada gejala goyang berlebih atau kaku. Apalagi bannya pakai Pirelli ukuran 100/80-17 dan 130/70-17, keduanya tipe tubeless. Suspensi depan punya diameter as 37 mm, karakternya empuk.

Garis kejut atau jalan tak rata bukan masalah. Tantangan ketika melakukan hard brake, mungkin karena terlalu soft jadi terasa limbung di depan. Sedang yang belakang berbanding terbalik, suspensi tunggalnya terlalu keras untuk rider dengan bobot 57 kg karena rebound lambat. Positifnya motor anteng ketika melibas tikungan. Tapi begitu dipakai boncengan redaman sok berlabel KYB jadi lebih lembut. Sistem pengereman, patut diacungi jempol. Gak butuh banyak tenaga untuk menghentikan lajunya, colek dikit langsung cieeet...

TVS Apache Rtr 200 4v Dimana Fitur Dan Kenyaman
TVS Apache Rtr 200 4v

Performa
Putar kunci kontak tekan tombol starter kemudian mesin nyala tanpa ada getaran berlebih di footstep ataupun setang, ini salah satu yang bikin kami surprise, halus sekali. Sesuai karakter mesinnya yang over bore dengan diameter piston 66 mm dan stroke 57,8 mm, putaran mesin jadi cepat naik ketika gas dipelintir

Sejak rpm bawah sudah terasa kalau motor ini mempunyai akselerasi yang cukup responsif tapi halus tidak menghentak keras, untuk cruising jalan jauh karakter seperti ini pasti nyaman. Tidak terasa shift light sudah menyala pada 7.500 rpm, ups harus pindah gigi nih. Tuas persneling empuk dan sunyi saat diinjak. Dicoba melibas jalanan menanjak bisa dengan mudah ditaklukkan, enteng saja. Data lengkap akselerasi dan konsumsi BBM tunggu sesi test ride ya!

Data Spesifikasi

Mesin
Tipe mesin: Satu silinder 4 tak dengan oil cooler
Bore x Stroke : 66 mm x 57,8 mm
Kapasitas mesin: 197,7 cc
Daya maksimum: 21 Hp @ 8500 rpm
Torsi maksimum: 18,1 Nm @ 700rpm
Transmisi: 5 percepatan
Rasio kompresi: 9,7 : 1
Sistem bahan bakar: Injeksi
Rangka
P x L x T: 2050 mm x 790 mm x 1105 mm
Jarak as roda: 1353 mm
Jarak mesin ke tanah: 180 mm
Jarak jok ke tanah: 800 mm
Berat kosong: 148 kg
Kapasitas tangki: 12 L
Ban depan: 100/80-17 tubeless
Ban belakang: 130/70-17 tubeless
Rem depan: Cakram 270 mm
Rem belakang: Cakram 240 mm
Suspensi depan: Telescopic shockabsorber
Suspensi belakang: Monoshock
Kelistrikan
Starter: Electric dan Kickstarter
Aki: 12v, 9Ah
Sistem pengapian: IDI – Dual Mode Digital
Ignition

Penulis / Foto : Fariz / Rian

EDITOR

Dimas Pradopo

Top