Jumat,24 Juni 2016 15:25 WIB

Penulis: otomotifnet

Tips Isi Angin Ban Motor, Awas Benjol!

  • Foto: Sigit/otomotifnet

    Nih contoh ban benjol. Jadi bunting setelah diisi tekanan angin terlalu tinggi

  • Foto: Sigit/otomotifnet

    Amannya selalu gunakan tyre pressure gauge agar tekanan angin tidak terlalu keras atau malah terlalu kempis

  • Foto: Sigit/otomotifnet

    Sebelum isi angin pastikan rekomendasi dari pabrikan, contoh pada Yamaha NMAX yang terpasang di bagasi di bawah jok

Isi angin ban jangan asal, terlalu tinggi tekanannya juga bisa bikin ban benjol! Enggak percaya, nih sudah ada korbannya.

“Gara-gara isi angin di bengkel pinggir jalan tanpa menggunakan tyre pressure gauge. Terasa terlalu keras, akhirnya coba cari bengkel lain untuk cek tekanan ban. Ternyata sampai 50 Psi,” kaget Billy, pengguna Honda Vario 125 eSP.

“Meski sudah diturunkan, permukaan ban terlanjur rusak. Langsung muncul benjolan,” sesal warga Jaktim yang harus keluar kocek lebih untuk ganti ban.

“Tekanan angin ban yang terlalu tinggi atau over-inflation akan menyebabkan keausan yang berlebih di bagian tengah telapak ban. Dalam kondisi terlalu ekstrem, tekanan yang sangat tinggi juga bisa membuat permukaan ban rusak,” jelas Ifan Martin, Head - Tire & Tube Department Domestic Marketing Division PT Astra Otoparts (AOP).

Jadi, yang harus diperhatikan adalah, setiap ban punya tekanan angin maksimal. Pada ban skutik atau bebek misalnya, maksimal tekanannya hanya 35 Psi.

“Sedangkan untuk ban motor sport dan moge 600 cc, tekanan bannya 32 Psi depan dan belakang paling maksimal pakai 42 Psi,” terang Andreas Aldrin owner Rumah Ban Motor di Lebak Bulus 3, Fatmawati, Jaksel.

Sedang untuk perawatan, dianjurkan untuk melakukan pengecekan tiap 3 sampai 7 hari sekali. Anjuran ini juga diamini Ifan. “Karena, tekanan angin ban yang terlalu rendah, kurang dari 20 Psi juga bisa menyebabkan benjolan pada ban, keausan yang berlebihan, kemudi juga jadi lebih berat,” jelasnya.

“Paling parah, terlalu kempis bisa menyebabkan ban pecah karena terlampau panas. Hal ini terjadi karena ban menapak lebih banyak ke aspal,” papar Ifan yang kini sibuk memasarkan ban Aspira Premio, ban yang didevelop bareng dengan pabrikan ban asal Italia, Pirelli.

Jadi, selalu isi periksa tekanan angin ban motor dan pastikan bengkel yang melakukan pengecekan melengkapi diri dengan alat pengukur tekanan angin atau tyre pressure gauge! .

EDITOR

Bagja

Top