Jumat,8 April 2016 20:45 WIB

Penulis: fendi

Kecelakaan di Pitlane, Marquez Dukung Batas Kecepatan Dikurangi

Foto: Fendi/screen capture Youtube

Pembalap Aprilia Alvaro Bautista menabrak kru timnya saat melakukan proses mengganti motor di tengah lomba GP Argentina

AUSTIN – Insiden jatuhnya Alvaro Bautista di pitlane saat mengganti motor di tengah lomba GP Argentina minggu lalu,  membuat Marc Marquez mendukung dikurangi batas kecepatan di pitlane.

Aturan flag-to-flag pertama kali diperkenalkan pada tahun 2005, umumnya digunakan dalam kondisi trek basah untuk memungkinkan pembalap beralih ke motor baru yang dilengkapi dengan berbagai jenis ban.

Namun balapan di sirkuit Termas de Rio Hondo kemarin diberlakukan flag-to-flag lebih karena masalah keamanan ban Michelin.

Nah, Insiden Alvaro Bautista mendorong perdebatan baru tentang bagaimana membuat proses penggantian motor lebih aman.

Pembalap tim Aprilia ini menabrak salah satu mekaniknya - yang dilaporkan hanya lututnya terkilir – saat melajukan motornya ke dalam pit untuk mengganti motor baru.

Mengakui sistem flag-to-flag memiliki kelemahan, Marc Marquez mengatakan untuk mengurangi batas kecepatan pitlane atau memastikan lebih sedikit orang yang di pitlane bisa menjadi solusi untuk membuatnya lebih aman.

"Bagi saya, itu berbahaya, tetapi berkendara dengan flag-to-flag itu kasus khusus jika hujan mulai turun seperti di Argentina," kata juara dunia dua kali itu.

"Kita harus berpikir tentang hal itu, tetapi mungkin mengurangi kecepatan bisa menjadi pilihan yang baik, pengendara mungkin mengeluh kita kehilangan terlalu banyak waktu, tetapi jika itu untuk keselamatan, begini caranya,” lanjutnya.

"Kurang orang di pitlane akan lebih baik, kadang-kadang terlalu banyak orang di sana dan bisa berbahaya.  (otomotifnet.com)

EDITOR

fendi

Top